Jakarta siapkan 30 kampung siaga banjur

November 13, 2015

DKI siapkan 30 kampung siaga bencana banjir
Luapan Sungai Ciliwung. Petugas menangani luapan air Sungai Ciliwung yang menggenangi sejumlah rumah warga di Kampung Pulo, Jakarta, Jumat (13/11). Sejumlah rumah tergenang air akibat meningkatnya debit Sungai Ciliwung pascahujan yang mengguyur kawasan Bogor dan sekitarnya pada Kamis (12/11) malam. (ANTARA FOTO/

Jakarta siapkan 30 kampung siaga banjir

Jakarta siapkan 30 kampung siaga banjir

Jakarta (ANTARA News) – Dinas Sosial Provinsi DKI Jakarta menyiapkan 30 Kampung Siaga Bencana (KSB) untuk mengantisipasi dampak bencana banjir yang tersebar di lokasi rawan banjir Jakarta.

“Saat ini sudah siap 30 KSB yang ada di beberapa kelurahan yang menjadi titik rawan bencana banjir. Dengan adanya KSB, bantuan menjadi lebih dekat dan lebih cepat sampai ke korban bencana,” kata Kepala Bidang Perlindungan Sosial Dinas Sosial DKI Jakarta Djafar Mukhlisin di Jakarta, Jumat.

Djafar menjelaskan KSB akan menjadi tempat penampungan, pengolahan, dan pendistribusian logistik untuk korban bencana.

Peran pemerintah ialah memberikan segala macam logistik di setiap KSB untuk dikelola secara swadaya oleh masyarakat sekitar.

“Kita berikan bahan. Masyarakat berperan aktif di sana. Karena tanpa peran masyarakat, penanganan bencana seperti ini tidak akan berjalan efektif. Masyarakat yang aktif biasanya masyarakat yang tergabung dalam pilar-pilar sosial. Ada karang taruna, pekerja sosial masyarakat, tokoh masyarakat, dan seterusnya. Mereka yang membantu kita,” ujar Djafar.

Sementara itu, Kepala Seksi Bantuan Sosial Korban Bencana Sahrul mengatakan KSB bisa memproduksi makanan cepat saji sebanyak 1.000 bungkus nasi dalam empat jam.

“Jadi dengan KSB, jika masyarakat terkena bencana pada siang hari, paling lama malam harinya mereka sudah dapat makan nasi bungkus. Tergantung situasi. Bisa lebih cepat,” kata Sahrul.

KSB sudah ada sejak tahun 2014 dengan jumlah sebanyak 20 KSB. Tahun ini bertambah menjadi 30 KSB dan ditargetkan menjadi 76 KSB yang berdiri di titik-titik rawan bencana pada 2017.

“Jika bencana banjir sudah menurun, KSB bisa menanggulangi bencana lainnya. Seperti bencana kebakaran dan bencana sosial seperti kerusuhan atau kekisruhan lainnya. KSB tetap bisa difungsikan. Karena fungsi KSB sendiri menyediakan kebutuhan dasar secepat mungkin bagi korban yang terkena dampak bencana,” jelas dia.

Related Post

No Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *